Mimpi Yang Tak Sudah

Sedang otak ligat mencari idea untuk ruangan MyTazkirah4u, jari-jari menekan keyboard membelek emel-emel lama. Satu persatu emel dibuka dengan harapan peroleh bahan untuk dijadikan modal menulis.

Sedang asyik menyelongkar, mata tertumpu lama pada selembar emel tersimpan dengan tajuk yang mudah. Cerita Tiga Ekor Lembu. Ia seakan menggamit nostalgia lama semasa mengikuti kelas khas Bahasa Arab Untuk Bukan Penutur di Universiti Kaherah. Cerita yang dicatat dalam buku sastera Arab dengan dialog peribahasa, “sesungguhnya aku telah dimakan pada hari aku biarkan lembu putih dimakan”

Catatan ringkas emel yang disimpan sejak 2009 itu memberikan idea untuk dikongsikan untuk semua kakitangan PMBK. Ceritanya begini:

Dalam sebuah hutan belantara terdapat tiga sekawan lembu dan seekor singa.

Tiga ekor lembu yang berwarna putih, hitam dan merah hidup dengan slogan “All For One, One For All”. Menterjemah moto hidup bersama dalam satu bahtera. Saling bantu membantu antara satu sama lain.

Slogan inilah yang menjadi ancaman kepada singa yang kelaparan. Pelbagai helah kudrat digunakan untuk meratah daging lembu tetapi hampa. Slogan “stand together” yang digunakan oleh sekawan lembu itu pastinya menggagalkan rancangan singa.

Setelah lama mencari jalan, si singa peroleh akal-idea. Secara sulit berjumpa dengan lembu yang berwarna hitam.

“Tahukah engkau lembu hitam yang hutan kita ini sering dikunjungi pemburu. Pemburu selalunya akan bermalam di hutan ini,” si singa memulakan umpan.

“Ya, jika begitu kenapa? Jawab lembu hitam.

Singa mula tersenyum. Umpan sudah mengena. Sesi pujukan pasti akan berhasil.

“Pada waktu malam, gelapnya akan menyembunyikan kamu, si lembu merah dan aku dari dilihat pemburu tapi warna putih pada badan lembu putih akan memberikan isyarat bahawa dalam hutan ini terdapat binatang buruan. Keadaan ini bukan sahaja akan membahayakan lembu putih tetapi aku, kamu dan lembu merah juga.” Si singa meneruskan helah.

“Ya. Jika begitu bagaimana cara mengatasinya.“ Lembu hitam mula kegusaran. Hujah tersebut telah mematikan akal si lembu hitam.

“Untuk selamatkan kita semua di hutan ini, engkau mesti melepaskan aku untuk memakan lembu putih. Dia harus dikorbankan untuk keselamatan kamu semua dan aku yang berada di hutan ini,” si singa meneruskan helah

“Jika begitu, demi keselamatan diriku dan semua yang berada di hutan ini, aku akan biarkan kamu makan lembu putih” Lembu hitam segera bersetuju.

Setelah itu terkorbanlan lembu putih dengan kerelaan dua lagi sahabatnya, lembu hitam dan merah di tangan singa. Bermulalah episod pencabulan slogan, “All for One, One for All” yang selama ini dianuti kemas sekawan lembu.

Selepas beberapa ketika, singa datang kembali berjumpa lembu hitam.

“Sahabatku lembu hitam. Pemburu datang lagi ke hutan kita. Sekarang sudah tidak lagi bermalam di hutan ini kerana takutkan aku, raja rimba. Mereka hanya berburu di waktu siang.” Si singa memulakan helah.

“Ya. Kalau begitu kenapa? Si lembu hitam kehairanan.

“Begini. Warna merah pada badan lembu merah akan kelihatan jelas di waktu siang. Si pemburu pasti akan dapat meneka bahawa di hutan ini terdapat buruan. Senario ini akan membahayakan kamu dan aku. Lembu merah perlu dikorbankan untuk keselamatan kita berdua.” Si singa sekali lagi menggunakan tektik yang agak sama.

“Kalau betul begitu, aku akan biarkan engkau makan lembu merah,” tegas lembu hitam.

Bergembiralah singa dengan kejayaan mengorbankan lembu merah dengan pertolongan lembu hitam. Gerhanalah seluruh hutan menangisi pengkhianatan seorang kawan.

Setelah beberapa ketika singa muncul lagi. Dengan penuh bangga singa mendabik dada.

“Hari ini aku sudah tidak perlu bersusah lagi untuk makan kamu wahai lembu hitam. Kawan-kawanmu telah tiada. Dihadapan matamu sendiri aku makan mereka. Dengan restu mu.” Singa mulakan kebanggaan atas kejayaan memperdaya lembu hitam dan kini tibalah saatnya pula lembu hitam dimakan.

Dengan penuh kekesalan kerana termakan jerat singa, lembu hitam menuturkan peribahasa yang dijadikan bahan sastera dalam buku-buku sastera bahasa Arab;

“Oh! Sebenarnya aku telah dimakan pada hari aku biarkan lembu putih dimakan”.

Inilah kehidupan. Realitinya tidak semudah mimpi. Sekalipun mimpi yang tidak sudah.

Hadapilah kehidupan dengan penuh waspada. Hargailah mereka yang berada disekeliling kita. Mereka yang bekerja bersama-sama. Jangan biarkan walau sekali musuh memusnahkan ikatan kerjasama ini. Stand together.

Sekian.

Ust Muhammad Najid Abdullah
Eksekutif Pembangunan Sumber Manusia
Perbadanan Menteri Besar Kelantan

Kumpulan PMBK

 02b  04b KGTSBa 06b  08b 09b 10b 11b 12b BTCSBa 14bQPTSBa